Semua Itu Terjadi Di Bumi

Semua Itu Terjadi Di Bumi

Mengapa perjalanan semalam itu begitu sempurna? Seorang manusia diajak rihlah, berkunjung dari satu langit ke tingkatan-tingkatan di atasnya, berkunjung ke Singgasana Terbaik, kemudian pulang dengan hadiah istimewa berupa sholat lima waktu dalam sehari yang hikmahnya terasa bagi seluruh ummat manusia. Dalam perjalan yang tersebut sebagai isra’mi’raj, kisah perjalan Rasulullah saw. ini menjadi fenomenal sepanjang sejarah kehidupan.

Setiap tahun kita bahkan mengenangnya, sebab memang banyak hikmah yang dapat kita petik dari sepenggal kisah perjalanan istimewa itu. Mengapa perjalanan semalam itu begitu sempurna?

Sebelum Rasulullah saw. melaksanakan perjalan ke langit, oleh malaikat, hati beliau dibersihkan dengan tingkat suci tertinggi bagi manusia. Kemudian para malaikat menyiapkan kendaraan terbaik, digambarkan lebih besar dari keledai tapi lebih rendah dari baghal dengan kecepatan secepat kilat. Juga malaikat mengajarkan kepada beliau membaca doa agar terhindar dari gangguan selama perjalanan. Ini berhikmah pada kita bahwa, perjalanan yang luar biasa itu tidak terjadi begitu saja.

Perjalanan yang sempurna dalam semalam itu sebelumnya telah melalui sebuah persiapan. Proses penyucian hati yang sempurna, kendaraan yang disiapkan dengan sebaik mungkin, dan doa terbaik diajarkan untuk dibaca. Inilah bagian dari perjalan sempurna itu.

Pertanyaannya sekarang, dimanakah semua itu terjadi? Jawabannya adalah bumi.
Persiapan matang untuk perjalanan istimewa itu terjadi di bumi. Tiga malaikat, yaitu, Jibril, Mikail, dan Israfil menjemput Rasulullah saw., dibawa ke sumur zam-zam untuk pembelahan dada dan penyucian tingkat tertinggi, bukan langsung menunaikan perjalanan, meskipun secara logika, waktunya
terbatas: semalam saja.
Mari ambil hikmahnya! Jika ada tempat yang paling penuh dengan cinta, maka jawabannya adalah bumi. Sehingga untuk menyucikan hati Rasul tercinta dilakukan di bumi dengan salah satu komposisi bumi itu sendiri, yaitu air, dalam hal ini air suci zam-zam. Kita semua tahu bahwa air zam-zam adalah air cinta yang kisahnya tidak lepas dari rasa cinta antara Allah swt. kepada hambanya hingga cinta seorang ibu, yakni Hajar kepada putranya.
Betapa Allah swt. menciptakan bumi dengan sepenuh cinta, kemudian memilihnya pula untuk menjadi pendaratan Adam dan Hawa merajut cinta. Penciptaan bumi adalah dengan kesempurnaan cinta dari Allah swt. semuanya sempurna, tidak ada pemakluman sekecil apapun. Ukurannya, komposisinya, strukturnya, pergerakannya di tata surya, hingga pada makhluk-makhluk ciptaanNya yang menghuni.
Tempat itu bernama bumi. Sebelum manusia melaksanakan perjalan jauh menuju Rabb-nya, maka bumi adalah tempat persiapan segalanya. Perjalanan manusia menuju Allah swt. adalah bukan perjalanan yang begitu saja. Jika Rasul saw. dalam peristiwa isra’mi’raj saja disiapkan sedemikian rupa sebelum berkunjung ke Arsy’Nya, maka apalah kita sebagai manusia biasa kelak ketika perjumpaan dengan-Nya tiba.
Setiap kehidupan kita di bumi adalah dalam rangka menyiapkan perjalanan panjang menuju alam kekal bernama akhirat. Apa lagi yang pantas kita lakukan selain menyiapkan perjalanan yang tidak biasa itu selain menyambut kematian dengan sebaik mungkin? Menyiapkan amal-amal terbaik sebagai kendaraan yang mumpuni untuk melewati jauhnya perjalanan menuju Allah swt., dan doa-doa tawakkal yang seharusnya senantiasa kita panjatkan: Semoga Allah swt. merahmati kita, dan kelak kita dapat bertemu dengan-Nya.
Sekali lagi, segala persiapan itu (bisa) terjadi di bumi.[]

Kebahagiaan

Setiap manusia memiliki harapan yang
dicita-citakan dalam kehidupannya. Setiap harapan yang dicita-citakan itu
selalu diharapkan bisa terwujud. Namun pada kenyataannya, harapan-harapan kita
yang jumlahnya sekian banyak itu yang terwujud hanyalah beberapa persen saja.
Sebagai contoh seseorang yang saat kecil bercita-cita menjadi dokter, ternyata
pada kenyataannya sekarang dia menjadi seorang guru. Dan nyatanya orang
tersebut menjalani hidupnya menjadi guru itu dengan berbahagia.
Ternyata begitulah kehidupan ini
berjalan. Kita harus belajar dari kehidupan yang kita alami. Semua yang
diinginkan manusia itu tidak barang tentu akan dikabulkan oleh Allah swt. Saat
harapan atau keinginan kita tidak sesuai dengan kenyataan, dan kita melewati
semua itu, ternyata semuanya baik-baik saja.
Inilah bukti bahwa janji Allah swt.
memilihkan yang terbaik untuk kita adalah janji yang memang pasti. Meskipun
permintaan (doa) kita tidak dikabulkan tapi pada akhirnya kita bahagia. Namun,
kita sering melupakan hal ini. ketika kita lupa kita sering protes kepada Allah
swt. menganggap Allah swt.tidak adil atau menganggap Allah tidak mendengarkan
doa-doa kita (naudzubillah).

Mari kita belajar dari diri kita
sendiri, kehidupan yang terjadi pada diri kita adalah putaran-putaran dua sisi antara
sesuai dengan tidak sesuai tentang harapan kita. Tapi kita harus yakin, bahwa
yang terjadi adalah yang terbaik bagi kita dan itu akan membahagiakan kita. []